AS Akhirnya Keluarkan Ribuan Berkas Pembunuhan Presiden JF Kennedy

oleh
Moment sesaat sebelum JFK ditembakoleh snipper dari kejauhan/ Reuters
banner 300250

Amerika, suarabali.com – Presiden AS Donald Trump telah memutuskan menerbitkan hampir 2.900 catatan pemeriksaan kasus pembunuhan mendiang presiden JFK. Tidak semua dokumen dikeluarkan, masih ada yang dirahasiakan atas saran dari FBI dan CIA.

JF Kennedy adalah presiden yang ganteng dan mempunya banyakisu miring disekitar hidup dia. Salah satunya dia dikabarkan berselingkuh dengan Marilyn Monroe bom sex Hollywood dimasa itu.

Arsip Nasional AS merilis dokumen rahasia pada hari Kamis, beberapa jam sebelum batas waktu hukum untuk publikasi mereka ditetapkan akan berakhir.

Pelepasan doukumen ini telah lama ditunggu ini diharapkan bisa memberi cahaya tambahan pada penembakan Dallas yang fatal pada tahun 1963, yang oleh peneliti diyakini dilakukan oleh Lee Harvey Oswald. Mantan Marinir itu sendiri akhirnya ditembak dan dibunuh sebelum persidangan.

Banyak orang Amerika percaya bahwa bagian dari cerita tersebut dijauhkan dari pandangan publik. Beberapa teori konspirasi menghubungkan pembunuhan Kennedy dengan aparat intelijen AS, militer, atau mafia Italia.

Di antara dokumen yang dirilis pada hari Kamis, ada transkrip percakapan 24 November 1963, dengan J. Edgar Hoover, yang merupakan direktur FBI saat itu.

FBI memberitahu polisi tentang ancaman pembunuhan terhadap tersangka Oswald malam sebelum dia terbunuh. Namun, polisi tidak bertindak di ujungnya, kata Hoover.

Presiden AS Donald Trump menyetujui pembebasan file rahasia 2.891 dokumen, namun memutuskan bahwa ratusan dokumen tambahan akan tetap dirahasiakan. Menurut pejabat Gedung Putih yang dikutip oleh kantor berita, Trump membuat keputusan ini setelah FBI dan CIA mendesaknya untuk jangan menerbitkan itu.

Trump juga memerintahkan agen federal untuk meninjau kembali dokumen yang belum pernah dirilis dalam enam bulan ke depan dan membuat kasus mereka untuk merahasiakannya. Setelah batas waktu yang baru berakhir, dokumen harus tetap dirahasiakan “hanya dalam kasus yang paling jarang” kata sumber.

“Masih ada informasi sensitif dalam catatan itu,” termasuk, misalnya, identitas informan dan peran mereka, kata seorang pejabat kepada AFP.

Setelah rilis tersebut, WikiLeaks menawarkan hadiah $ 100.000 (€ 86.000) untuk dokumen yang masih belum diterbitkan tentang pembunuhan Kennedy, asalkan dokumen tersebut menunjukkan “pelanggaran hukum, ketidakefisienan atau kesalahan administratif.” Pendiri kelompok tersebut, Julian Assange, mengatakan bahwa penundaan merilis dokumen rahasia tersebut “tidak dapat dimaafkan”.

Pada tahun 1964, Komisi Warren menyatakan bahwa Oswald, seorang penembak jitu Marinir, adalah satu-satunya tersangka yang dituduh membunuh JFK.

Sebuah penyelidikan kongres terpisah pada tahun 1979 tidak menemukan bukti keterlibatan CIA. Namun, teori alternatif tentang pembunuhan tersebut telah memicu ratusan buku, film dan publikasi di acara tersebut.

Pada tahun 1992, Kongres memerintahkan agar semua catatan mengenai penyelidikan Kennedy dipublikasikan dan menetapkan batas akhir pada tanggal 26 Oktober 2017. Dengan sekitar 30.000 dokumen telah dilepaskan – walaupun dengan koreksi redaksi – para ahli tidak percaya bahwa berkas yang tersisa mengandung info penting. Namun, tekanan dari badan intelijen untuk menyimpan beberapa catatan rahasia pasti akan memicu spekulasi lebih lanjut.

Satu-satunya alasan mengapa begitu banyak file yang dirilis adalah karena Trump sendiri adalah seorang ahli teori konspirasi, Barbara Perry, seorang ahli JFK dan keluarga Kennedy, mengatakan kepada DW.
Perry, yang juga direktur studi kepresidenan di University of Virginia, mengatakan tidak mengherankan bahwa ratusan dokumen telah ditahan.

“Saya terkejut bahkan sudah sampai sejauh ini, tapi saya tidak terkejut bahwa masih ada hal-hal yang akan datang,” katanya. “Saya tidak mengharapkan ada kejutan besar, tapi tidak ada yang tahu besok terjadi apa.” (Hsg)