Artefak Shiva Lingga Muncul Dari Sungai Shalmala Saat Surut

oleh
banner 300250

India, suarabali.com – Cuaca kering telah menyebabkan turunnya tingkat Sungai Shalmala di Negara Bagian Karnataka, India. Dan saat sungai surut munculah artefak purba dari ribuan ukiran simbol seksual laki-laki dan perempuan – lingga dan yoni – dan lembu Nandi dari Siwa.

Tempat itu disebut Sahasralinga, yang berarti “ribuan Siwa lingga” karena di sekitar ini banyak lingga yang diukir di bebatuan sekitar sungai. Pada hari raya Shiva, Mahastrashivaratri, ribuan pemujanya akan mengunjungi lokasi tersebut untuk melakukan puja.

“Selama Shivratri, ribuan peziarah mengunjungi tempat ini [di Karnataka] dan menawarkan puja-puja, saat yang tepat ketika tingkat air di sungai sangat rendah dan sebagian besar Lingas terlihat dengan basis mereka yang disebut Yonis,” kata situs Sott.net. .

“Setiap Lingga juga memiliki banteng individu yang diukir menghadap ke arah mereka. Tidak ada yang benar-benar tahu kapan atau siapa yang mengukir Lingga ini, tapi ada dugaan bahwa Raja Sirsi, Sadashivaraya, mungkin telah memerintahkan pembangunan monument ini selama masa pemerintahannya dari tahun 1678 sampai 1718. ”

Satu mitos mengatakan bahwa lingga Siwa begitu hebat, bahkan Brahma dan Wisnu terbang ke bawah tidak dapat menemukan batasnya. Ceritanya disebutkan dalam tiga Purana, atau teks suci Hindu, termasuk Siwa Purana.

“Menurut Puranas, begitu dua dari tiga dewa Hindu lainnya, Brahma dan Wisnu saling memperjuangkan kehebatan masing-masing,” kata Mahashivaratri.org.

“Mengherankan pada intensitas pertempuran, dewa-dewa lain meminta Shiva untuk campur tangan. Untuk membuat mereka menyadari kesia-siaan pertarungan mereka, Dewa Siwa mengasumsikan bentuk Lingga yang menyala di antara Brahma dan Wisnu dan menantang keduanya dengan meminta mereka untuk mengukur Lingga raksasa (simbol phallic dari Dewa Siwa).”

Brahma dalam bentuk angsa terbang, sementara Wisnu sebagai hewan hutan turun ke bumi. Mereka mencari ribuan kilometer tapi tidak bisa menemukan dimanakah ujung dari lingam raksasa itu.

Pada hari yang sama dengan Shiva muncul sebagai lingam, maka dirayakan sebagai Mahashivaratri – yang disebut malam agung Siwa. Para bhakta Shiva berpuasa pada hari itu dan berdoa malam itu, dan orang percaya berharap penyembahan mereka akan membawa mereka kepada kemakmuran dan kebahagiaan.

Sementara phallus Siwa berada di antara yang paling terkenal dan terbesar dari phalli, banyak budaya lain telah mendambakan simbol kesuburan pria.

“Orang-orang jaman purba akan menempatkan di kebun buah-buahan monumen batu phallic untuk mendoakan agar tanaman mekar,” kata buku Larousse Greek and Roman Mythology.

Batu phallic atau herba juga ditempatkan untuk mendamaikan dewa-dewa Yunani, Dionysus dan Hermes, yang kadang-kadang dikatakan sebagai putra atau ayah Priapus.

Perayaan phalli juga telah dikenal di Jepang, China, Bali, India, Rusia, Amerika, sebagian Afrika dan tempat-tempat lain di seluruh dunia. (Hsg)