Angka Kematian Akibat Pencemaran Lebih Fatal Dari Perang, Bencana, dan Kelaparan

oleh
banner 300250

New Delhi, suarabali.com – Pencemaran lingkungan dari udara kotor hingga air yang terkontaminasi ternyata membunuh lebih banyak orang setiap tahun daripada semua perang dalam sejarah dan kekerasan di dunia.

Mati akibat pencemaran lingkungan sangat tinggi angkanya. Lebih banyak dari korban merokok, kelaparan atau bencana alam. Lebih tinggi angka kematiannya dari AIDS, TBC dan malaria digabungkan.

Satu dari setiap enam kematian dini di dunia pada tahun 2015 – sekitar 9 juta – dapat dikaitkan dengan penyakit akibat paparan racun, menurut sebuah studi besar yang dirilis di jurnal medis Lancet.

Biaya keuangan dari kematian akibat polusi, penyakit dan kesejahteraan sama besarnya, kata laporan tersebut, menghabiskan kerugian tahunan sebesar 4,6 triliun – atau sekitar 6,2 persen dari ekonomi global.

“Ada banyak studi tentang polusi, tapi kami tidak pernah menerima sumber daya atau tingkat perhatian seperti, katakanlah, AIDS atau perubahan iklim,” kata epidemiolog Philip Landrigan, dekan kesehatan global di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai, New. York, dan penulis utama laporan ini.

Laporan tersebut menandai usaha pertama untuk mengumpulkan data tentang penyakit dan kematian yang disebabkan oleh semua bentuk gabungan polusi.

“Polusi adalah masalah besar yang orang tidak melihat karena mereka melihat potongan-potongan yang tersebar,” kata Landrigan.

Para ahli mengatakan bahwa 9 juta kematian dini yang ditemukan penelitian hanya perkiraan parsial, dan jumlah orang yang terbunuh akibat polusi tidak diragukan lagi lebih tinggi dan akan dihitung sekali lagi dilakukan penelitian dan metode baru untuk menilai dampak berbahaya dikembangkan.

Kawasan seperti Afrika Sub-Sahara bahkan belum mengatur sistem pemantauan polusi udara. Pencemaran tanah kurang mendapat perhatian. Dan masih banyak racun potensial yang masih diabaikan, dengan kurang dari separuh dari 5.000 bahan kimia baru tersebar luas di seluruh lingkungan sejak tahun 1950 yang telah diuji untuk keamanan atau toksisitas.

“Di Barat, kami berhasil keluar dari bensin, jadi kami pikir timahnya ditangani. Kami menyingkirkan sungai yang terbakar, membersihkan tempat-tempat beracun yang paling buruk. Dan kemudian semua diskusi tersebut berlanjut ke latar belakang “sama seperti industri mulai berkembang pesat di negara-negara berkembang, kata Richard Fuller, kepala pengawas racun global Pure Earth dan satu dari 47 ilmuwan, pembuat kebijakan dan pakar kesehatan masyarakat yang berkontribusi terhadap 51 – laporan halaman

“Sampai batas tertentu negara-negara ini memandang Barat sebagai contoh dan diskusi, dan kami telah menjatuhkannya,” kata Fuller.

Asia dan Afrika adalah daerah yang menempatkan kebanyakan orang pada risiko, studi tersebut menemukan, sementara India berada di puncak daftar masing-masing negara.

Satu dari setiap empat kematian dini di India pada tahun 2015, atau sekitar 2,5 juta, disebabkan oleh polusi. Lingkungan China adalah yang mematikan kedua, dengan lebih dari 1,8 juta kematian dini, atau satu dari lima, yang disalahkan atas penyakit terkait polusi, menurut penelitian tersebut.
Beberapa negara lain seperti Bangladesh, Pakistan, Korea Utara, Sudan Selatan dan Haiti juga melihat hampir seperlima kematian dini akibat polusi.

Namun, masih banyak negara miskin yang belum membuat prioritas pengendalian pencemaran, kata para ahli. India telah melakukan beberapa tindakan baru-baru ini, seperti memperketat standar emisi kendaraan dan pabrik dan kadang-kadang membatasi jumlah mobil di jalan New Delhi. Tapi mereka tidak banyak melakukan pembakaran tanaman, kebakaran sampah, debu konstruksi atau penggunaan bahan bakar fosil yang paling kotor.

Pengadilan melarang penjualan kembang api sebelum festival Diwali tidak menghentikan penduduk New Delhi untuk menembaki roket dan menyalakan kerupuk sepanjang Kamis malam. Mereka terbangun pada hari Jumat pagi sampai suhu tinggi, langit yang dipenuhi asap dan tingkat partikel partikulat yang berbahaya dan menyumbat paru-paru dikenal sebagai PM2.5 yang melampaui 900 bagian per juta – 90 kali batas yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan 22 kali lebih tinggi dari batas India sendiri.

“Meskipun ada norma polusi yang lebih baik, namun tingkat polusi terus meningkat,” kata Shambhavi Shukla, rekan peneliti dengan Pusat Ilmu Pengetahuan dan Lingkungan yang berbasis di Delhi, yang tidak terlibat dalam penelitian Lancet.

Untuk mencapai angka-angka mengenai beban pencemaran secara keseluruhan, penulis penelitian menggunakan metode yang diuraikan oleh US Environmental Protection Agency untuk menilai data lapangan dari uji tanah, dan juga dengan data polusi udara dan air dari Beban Penyakit Global, sebuah studi yang sedang berlangsung dijalankan oleh institusi termasuk WHO dan ‘Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington’. (Hsg)