Alibaba Buat Rekor Penjualan $ 25 Miliar di ‘Single Day’

oleh
banner 300250

Cina, suarabali.com – Kemarin adalah Single Day, atau Hari Belanja Online Nasional, sebuah hari libur raya di Cina yang dibuat untuk merayakan festival belanja online dan offline terbesar satu negara. Alibaba, toko e-commerce terbesar di Cina membuat rekor dunia kemarin dengan penjualan lebih dari $ 25 miliar.

Alibaba dikatakan telah memproses 256.000 transaksi per detik melalui aplikasi pembayaran mobile-nya, “Alipay” mencapai ¥ 163,8 miliar ($ 25,3 miliar) terutama melalui tokonya Taobao dan Tmall.

Rekor baru ini meningkat 39% dari tahun 2016 lalu yang mencapai ¥ 120,7 miliar ($ 17,9 miliar). Ini juga meningkatkan pendapatan kuartalan Alibaba sebesar 61%.

Penjualan hari belanja online nasional Alibaba mengecilkan penjualan Black Friday dan Cyber ​​Monday di Amerika Serikat dengan margin yang besar. Pada 2016, pengecer mencatat $ 3 miliar pada Black Friday dan $ 3,45 miliar pada Cyber ​​Monday, ini dibandingkan dengan Alibaba’s $ 17,8 miliar.

Penting untuk dijelaskan bagaimana Alibaba menghasilkan uang dari penjualan. Bagi penjual di Tmall, ada komisi dan biaya penyimpanan yang harus mereka bayar, sementara Taobao menghasilkan uang dengan menyediakan toko dengan iklan yang pendukung.

Di samping angka penjualan, Alibaba juga merilis beberapa statistik menarik:

– Tercatat total 812 juta pesanan
– Lebih dari 140.000 merek, dimana 60.000 terdaftar internasional di Tmall.
_ 167 penjual mencatat lebih dari ¥ 100 juta masing-masing dalam penjualan
– 17 penjual mencatat lebih dari ¥ 500 juta masing-masing dalam penjualan
– Sementara enam pedagang melewati ¥ 1 miliar (~ $ 150,9 juta)

Saingan Alibaba, JD.com di lain pihak memulai promo Singles Day dari hari pertama bulan sampai 12 dan mencatat ¥ 127,1 miliar ($ 19,14 miliar). Sementara itu berada di posisi kedua, tetap menunjukkan keunggulan Alibaba saat mencatat angka penjualannya sendiri dalam 24 jam dibandingkan dengan JD.com. (Hsg)