Alibaba Benamkan $ 15 Milyar Untuk Proyek R & D

oleh
banner 300250

Cina, suarabali.com – Sebagai bagian dari dorongan baru untuk membangun pusat penelitian luar negeri, perusahaan e-commerce top Cina, Alibaba Group Holding Ltd., akan menginvestasikan US $ 15 miliar untuk penelitian dan pengembangan (Research and Development) untuk bersaing dengan pemimpin global dalam teknologi e-commerce, logistik dan cloud.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa akademi “Damo” akan meluncurkan delapan basis penelitian di Cina, Israel, Amerika Serikat, Rusia dan Singapura, serta mempekerjakan 100 periset untuk bekerja di bidang kecerdasan buatan (AI), komputasi kuantum dan fintech

“Akademi ‘Alibaba Damo’ akan berada di garis depan pengembangan teknologi generasi mendatang yang akan memacu pertumbuhan Alibaba dan mitra kami,” kata kepala teknologi Alibaba, Jeff Zhang, kepada Reuters.

Alibaba sudah memiliki laboratorium penelitian ilmu data di California dan telah membuka pusat lebih jauh di Eropa, Amerika Serikat, Timur Tengah, Australia, Jepang, India dan Indonesia sejak 2016.

Perusahaan yang baru-baru ini mengalami ekspansi pesat membawanya ke persaingan langsung dengan e-retailer AS Amazon.com Inc., sejak tahun lalu telah menginvestasikan sekitar US $ 2 miliar untuk mengakuisisi saham mayoritas di retailer berbasis di India Lazada.com.

Pembelian ini telah menciptakan jaringan hub e-commerce di seluruh Asia Tenggara dalam kemitraan dengan afiliasi pembayaran Ant Financial. Perusahaan juga mengejar tawaran US $ 1,2 miliar untuk layanan transfer uang AS, MoneyGram.

Investasi Alibaba baru-baru ini menyusul pengumuman dari pemerintah Cina bahwa mereka akan memprioritaskan pendanaan negara dalam komputasi kuantum, AI dan Big Data, mendesak pemerintah provinsi, universitas, perusahaan militer dan swasta untuk memainkan peran lebih besar dalam mengembangkan teknologi maju di wilayah di mana Cina masih tertinggal di belakang negara maju. (Hsg)