25 Orang Luka, Kereta MRT Singapura Tabrak Kereta Parkir di Stasiun Joo Koon

oleh
Foto: Mei Anne
banner 300250

Singapura, suarabali.com – Dua puluh lima orang terluka setelah sebuah kereta SMRT bertabrakan dengan kereta stasioner di stasiun Joo Koon pada pukul 8.20 pagi pada hari Rabu (15/11), Otoritas Transportasi Darat (LTA) dan SMRT mengatakan.

Kasus yang sangat jarang terjadi ini menimpa kereta transportasi publik MRT Singapura yang dikenal tepat waktu dan aman selama sekian dekade.

Dalam tweet pertamanya jam 8.25, SMRT mengatakan bahwa “kesalahan pada kereta api” terjadi di stasiun Joo Koon.

[EWL]: Pls tambahkan 20mins waktu tempuh kereta btwn #JurongEast dan #JooKoon karena kesalahan kereta di #JooKoon. Train svc tersedia.
– SMRT Corporation (@SMRT_Singapore) 15 November 2017

Angkatan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) kemudian mengatakan bahwa mereka diberitahu kejadian tersebut pada pukul 8.33.

SCDF memperingatkan kejadian di dekat Joo Koon MRT pukul 08:33. SCDF mendatangi penumpang yang terluka. 23 penumpang dikirim ke rumah sakit. Sebagian besar memiliki luka ringan.
– TheLifeSavingForce (@SCDF) 15 November 2017

Dalam sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan pada pukul 11.12, SMRT dan LTA mengatakan sebuah kereta yang menuju ke arah stasiun Tuas Link terhenti di stasiun Joo Koon pada pukul 8.18 pagi.

Semenit kemudian, kereta kedua berhenti di belakang kereta api yang salah, pernyataan tersebut menambahkan, “Pukul 8.20 pagi, kereta kedua bergerak maju tanpa diduga, dan berhubungan dengan kereta api pertama,” kata pernyataan tersebut.

SMRT dan LTA menambahkan bahwa mereka sedang menyelidiki kejadian tersebut. Dua puluh tiga penumpang dan dua staf SMRT menderita “luka ringan sampai sedang”, dan dibawa ke Rumah Sakit Ng Teng Fong dan Rumah Sakit Universitas Nasional (NUH).

Channel NewsAsia menemukan bahwa 10 orang dibawa ke Rumah Sakit Ng Teng Fong dan 15 berada di NUH.

Seorang juru bicara Rumah Sakit Ng Teng Fong mengatakan di antara 10 orang yang terluka di rumah sakit tersebut, dua orang dinilai menderita luka parah di bawah kategori P2 atau “keadaan darurat utama” seperti fraktur anggota badan dan dislokasi sendi.

Delapan lainnya mengalami luka ringan dan dinilai berada di bawah kategori P3, yang mencakup keseleo dan cedera kepala ringan.

Pengguna Facebook, Mei Anne menulis bahwa dia adalah penumpang di salah satu kereta api, dan melukai punggungnya akibat benturan tersebut.

Sebuah platform di stasiun MRT Joo Koon ditutup dengan tanda polisi setelah kejadian tersebut. Sedikitnya 10 kendaraan darurat terlihat di luar stasiun.

Sekitar pukul 2 siang, lebih dari lima jam setelah tabrakan kereta api, SMRT mengumumkan bahwa layanan kereta api antara stasiun Boon Lay dan Tuas Link di kedua arah akan ditangguhkan selama dua jam.

“Ini untuk memudahkan pemulihan kedua kereta api yang terlibat dalam insiden pagi ini di stasiun MRT Joo Koon. Kami melakukan semua yang kami bisa untuk memulihkan layanan dengan aman dan cepat,” kata operator kereta di sebuah pos Facebook.

Ditambahkan bahwa layanan bis dan bridging bis reguler tersedia di antara kedua stasiun tersebut.

Terakhir kali tabrakan kereta MRT yang terjadi di Singapura lebih dari dua dekade yang lalu. Kejadian itu, benturan front-to-back antara dua kereta di stasiun Clementi pada 5 Agustus 1993, mengakibatkan 156 penumpang yang terluka.

Panel penyelidikan independen menemukan bahwa kecelakaan tersebut disebabkan oleh tumpahan minyak 50L dari lokomotif perawatan yang telah melakukan pekerjaan pemeliharaan sekitar pukul 5 pagi pada hari kecelakaan tersebut.

Setelah temuan tersebut, SMRT merevisi prosedur operasinya untuk meminta staf memeriksa jalur platform untuk minyak, dan jika terjadi tumpahan minyak, kereta api di stasiun yang mendahului tumpahan tidak akan bergerak sampai kereta api di depan meninggalkan stasiun. (Hsg)